2
2
PLN – IPB  Kerjasama Manfaatkan Limbah Batu Bara untuk Jaga Kesuburan Tanah

PLN – IPB  Kerjasama Manfaatkan Limbah Batu Bara untuk Jaga Kesuburan Tanah

BERBAGI

BANGKA – PT PLN (Persero) menggandeng Institut Pertanian Bogor (IPB) dalam studi pemanfaatan limbah hasil pembakaran batu bara atau Faba. Studi dilakukan dengan mengamati sisa pembakaran yang dihasilkan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) berupa fly ash bottom ash (FABA) di wilayah Bangka Belitung.

Ada dua PLTU di provinsi tersebut yakni PLTU Air Anyir yang berada di Bangka dengan total produksi FABA kurang lebih 1.200 ton tiap bulan dan PLTU Suge di Belitung dengan total produksi FABA kurang lebih 750 ton per bulan.

Dosen Program Studi Silvikultur Tropika IPB Irdika Mansur mengatakan, besarnya produksi FABA di dua PLTU tersebut bisa dimanfaatkan untuk menjaga kesuburan tanah wilayah Bangka Belitung. Ini mengingat sebagian besar wilayah berstruktur tanah berpasir.

Baca Juga  Kemenko Polhukam Dorong Legalkan Pertambangan Rakyat, Singgung Satgas Timah Ilegal

“FABA mampu memperbaiki pH (tingkat keasaman) tanah dan insektisida, juga mampu memperbaiki tekstur tanah, aerasi, perkolasi dan kemampuan menahan air (WHC), menurunkan kepadatan tanah (bulk density), dan konsumsi material amelioran tanah lainnya,” kata Irdika.

Komunitas Bangka Environment Creative Activist of “Kawa” (Becak) Bangka Belitung Arinda Unigraha mengatakan baru menyadari berbagai manfaat dari FABA PLTU. Dia pun memastikan akan turut berpartisipasi dalam pemanfaatan FABA untuk meningkatkan kesuburan tanah di Provinsi Bangka Belitung.

“FABA layak dipandang sebagai sumber daya yang menyimpan potensi dalam memperbaiki lahan non produktif. Di sini saya melihat begitu banyak manfaat, termasuk memperbaiki pH (tingkat keasaman) tanah dan insektisida. FABA sendiri di Babel ternyata gratis, dan ini luar biasa,” kata Ari, Senin (30/1/2023).

Baca Juga  Luar Biasa! Ditangan Erick Thohir BUMN Kantongi Laba Rp 126 Triliun, DPR: Ini Jauh Lebih Baik

Sementara itu, General Manager PLN Unit Induk Wilayah Bangka Belitung Ajrun Karim menjelaskan, selain untuk kesuburan tanah, FABA juga bisa dimanfaatkan untuk menutup lubang dan reboisasi lahan pasca tambang.

Karakteristiknya yang memiliki kandungan unsur tanah dan bersifat pozolanik hampir seperti semen sangat cocok untuk menambah unsur hara pada tanah, lahan pertanian maupun penghijauan.

“Tidak perlu mendatangkan bahan penutup tambang yang lebih jauh dari sumber produksi FABA. Sebab FABA meningkatkan geoteknik dan kestabilan tambang, menurunkan permeabilitas air sehingga menahan air berkualitas buruk dan tidak mencemari air tanah,” kata Ajrun.

Baca Juga  Bahas Politik Global di UBB, Brigjen TNI Ujang Ungkap Persaingan Kekuatan Militer

Dalam kesempatan itu, Manager PLN Unit Induk Pelaksana Pembangkitan Bangka Belitung (PLN UPK Babel) Umar Farouk Andy Saputra mengajak akademisi IPB untuk melihat langsung hasil pemanfaatkan FABA di lingkungan kerjanya. Salah satunya dalam pembuatan Taman Edupark, yang seluruh bahan pembuatan taman menggunakan limbah batu bara.

“Seluruh bahan dalam pembuatan Taman Edupark dari paving block/batako, beton cor, roster, stabilisasi lahan, pembenahan tanah, panel beton U-Ditch, bollard, tetrapod dan produk lainnya semua menggunakan FABA,” pungkas Farouk. (***)

LEAVE A REPLY