Kurangi Ketergantungan Bahan Pangan dari Luar Babel, PT TAM Siapkan Perkebunan Cabai...

Kurangi Ketergantungan Bahan Pangan dari Luar Babel, PT TAM Siapkan Perkebunan Cabai dan Jagung

BERBAGI

SUARAPOS. com – Provinsi Kepulauan Bangka Belitung masih memiliki tingkat ketergantungan yang cukup tinggi terhadap kebutuhan pangan dari luar. Salah satunya, komoditas cabai yang masih didatangkan dari luar.

Padahal cabai menjadi salah satu bahan pangan yang sangat dibutuhkan masyarakat. Jika pasokan sedang terganggu tak heran harga cabai sangat melonjak bahkan bisa mencapai Rp180.000 per kilogram.

Untuk membantu mengurangi ketergantungan pangan Babel dari luar daerah, anak usaha PT Timah Tbk, PT Timah Agro Manunggal (TAM) sedang mengembangkan perkebunan cabai yang terletak di Desa Kace Timur, Kecamatan Mendo Barat, Kabupaten Bangka.

Sehingga nantinya dapat membantu memenuhi pasokan kebutuhan cabai di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.

Baca Juga  Pemkot Lubuklinggau Terima Bantuan Dump Truk dan Motor Sampah

Saat ini ada dua jenis Varietas Cabai ditanam PT TAM dan ini merupakan tahap uji coba. Pasalnya, masih harus mengenali kontur tanah dan jenis cabai apa yang cocok ditanam di lahan tersebut.

“Kalau sudah tau mana yang pas itulah yang akan ditanam secara terus menerus, yang tentunya tahan terhadap hama dan situasi tanah kita” ujar Direktur Utama PT TAM Dicky Sinoritha saat panen jagung dan cabai, Kamis, 9 Februari 2023.

Ia berharap dengan adanya perkebunan cabai ini dapat membantu ketergantungan impor bahan pangan dari luar.

“Seperti kita ketahui di Bangka Belitung ini sebagian besar suplai bahan makanannya seperti jagung, cabai dan lainnya itu berasal dari luar Pulau Bangka. Setidaknya kami bisa membantu untuk mengurangi impor suplai makanan dari luar,” kata Dicky.

Baca Juga  Profesionalisme PSSI Jadi Kunci Pendorong Prestasi Sepak Bola Indonesia

Ia juga berharap, nantinya para petani bisa ikut menanam cabai sehingga bisa menambah suplai dari Bangka.

“Ini juga upaya untuk menggugah kawan – kawan Petani seperti kami untuk menambah suplai untuk wilayah sendiri,” ucapnya.

Ia menambahkan, kedepannya mereka juga berencana akan melakukan industri hilirisasi produk Cabai.

“Kami memiliki rencana kedepan untuk menanam dengan luasan 20 hingga 50 hektar, dan itu akan kami lakukan secara bertahap. Bahkan kami juga akan menyiapkan produk hilirnya juga. Yang tentunya dapat langsung dikonsumsi oleh konsumen,” katanya.

Baca Juga  Dirut PLN Darmawan Prasodjo Kembali Dinobatkan Jadi CEO Of The Year

Produk hilir yang dimaksud Dicky yakni dari hasil panen Cabe hari ini akan dijadikan bahan untuk cabai botolan.

“Ini akan kami uji coba dulu. Dan memang hasilnya memuaskan akan kami teruskan. Dan untuk formulanya pun sudah kami siapkan, hingga produk tersebut bisa dilepas dipasaran,” jelasnya.

Sedangkan untuk jagung, menurut Dicky sebelumnya pihaknya sudah melakukan uji coba menanam jagung dengan berbagai varietas.

“Jenis Jangung yang kita panen ini adalah jenis jagung manis, yang secara umumnya yang dijual di tempat wisata atau yang kita kenal dengan jagung manis. Sebelumnya kami juga pernah memanen jagung untuk pakan ternak,” katanya. (*)

 

LEAVE A REPLY