DPRD Bangka Setuju Perda Kerjasama Daerah dan Perlindungan Lahan Pertanian Pangan

DPRD Bangka Setuju Perda Kerjasama Daerah dan Perlindungan Lahan Pertanian Pangan

BERBAGI

SUARAPOS.Com –DPRD Kabupaten Bangka, menggelar rapat paripurna penyampaian rancangan peraturan daerah. Rapat dipimpin langsung oleh ketua DPRD Iskandar,S.IP dan dihadiri oleh wakilnya, Senin (6/3/2030).

Bupati Bangka Syahbudin,S.IP,M.Trip, Wakil Ketua I M.Taufik Koriyanto,SH,MH, FORKOPIMDA , Kepala Dinas,kantor, Camat, Lurah, Darma Wanita dan Insan Pers. Iskandar mengatakan Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Bangka
berisi agenda penyampaian 2 (dua) Raperda, antara lain:

Penyampaian rancangan peraturan daerah tentang penyelenggaraan kerjasama daerah.
Dan yang ke2 (kedua) adalah Raperda 2.
Penyampaian rancangan peraturan daerah
tentang perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan.

Wakil Bupati Bangka Syahbudin,S.IP,M.Trip mengatakan bahwa rancangan peraturan daerah
kabupaten bangka yang disampaikan pada hari ini adalah.

Raperda tentang penyelenggaraan kerja sama daerah
Raperda ini disusun dalam rangka mendukung program pembangunan, meningkatkan
efisiensi dan efektivitas pelayanan publik, memantapkan hubungan daerah, menyerasikan
pembangunan daerah, mensinergikan potensi antar daerah, daerah dengan pihak ketiga, dan
daerah dengan pemerintah daerah atau lembaga di luar negeri sebagaimana diamanatkan di dalam peraturan pemerintah nomor 28 tahun 2018 tentang kerja sama daerah serta peraturan menteri dalam negeri nomor 22 tahun 2020 tentang tata cara kerja sama daerah dengan daerah lain dan kerja sama daerah dengan pihak ketiga.

Baca Juga  Polairud Polda Babel Patroli di Teluk Kelabat Dalam

Pada tahun 2011 pemerintah kabupaten bangka sudah memiliki payung hukum dalam pelaksanaan kerja sama daerah yang ditetapkan dengan perda nomor 1 tahun 2011 tentang kerja sama pemerintah daerah, dimana substansi/materi perda tersebut sudah tidak relevan
lagi dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku, sehingga perlu dilakukan
penyesuain terhadap raperda tersebut.

Raperda tentang perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan Raperda ini disusun untuk melaksanakan ketentuan pasal 35 ayat (1) huruf b, undang-undang Nomor 41 tahun 2009 tentang perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan, yang
berbunyi;

Baca Juga  Pejabat Gubernur Babel Diminta Presiden Jokowi Benahi Hilirisasi Industri Pertambangan Timah

“Pemerintah daerah wajib melakukan perlindungan terhadap lahan pertanian pangan
berkelanjutan”.

Selain itu keberadaan luas lahan pertanian di wilayah Kabupaten Bangka setiap tahun mengalami penurunan akibat adanya pembangunan dan kegiatan usaha alih
fungsi, sehingga diperlukan penataan kembali terhadap penguasaan, pemilikan, penggunaan,
dan pemanfaatan sumber daya agraria dalam mempertahankan lahan pangan secara
berkelanjutan.

Selain itu, keberadaan raperda ini juga disusun guna memenuhi salah satu indikator penilaian oleh pemerintah pusat dalam memberikan/mengucurkan dana alokasi khusus (DAK) fisik bidang pertanian bagi pemerintah kabupaten/kota di indonesia

Baca Juga  Pengurus Tambang Ribut, Miri Terkapar Bersimbah Darah

Syahbudin berharap agar pimpinan dan anggota dewan yang terhormat agar dapat membahas ke-2 (kedua) Raperda dimaksud sesuai dengan ketentuan dan mekanisme yang berlaku.

Sehingga kedepannya Raperda tersebut dapat disetujui dewan yang terhormat untuk ditetapkan menjadi perda kabupaten bangka. Semoga tuhan yang maha kuasa, senantiasa melimpahkan taufiq dan hidayah-nya kepada kita semua dalam mengemban tugas dan pengabdian di bumi sepintu sedulang yang kita cintai ini. (*)

LEAVE A REPLY