2
DPRD Bangka Teken MoU dengan Kejari Bangka, Ini Cakupan Kerja Samanya

DPRD Bangka Teken MoU dengan Kejari Bangka, Ini Cakupan Kerja Samanya

BERBAGI

SUARAPOS.com – DPRD Kabupaten Bangka dengan Kejaksaan Negeri Bangka meneken Memorandum of Understanding atau MoU di ruang rapat dewan, Senin pagi (16/1/2023).

Nota kesepemahanan ini berkaitan dengan penanganan masalah hukum bidang perdata dan TUN.

Rapat penandatanganan MoU dipimpin Ketua DPRD Bangka, Iskandar dan hadir Kepala Kejari Bangka Futin Helena Laoli.

“Nantinya kita dapat berkonsultasi dengan pihak Kejaksaan Negeri. Atau mungkin ada hal hal yang kita ragukan jadi kita bisa sharing dengan Kejaksaan Negeri tentang rancangan peraturan daerah inisiatif DPRD,” kata Iskandar.

Selain itu, MoU tersebut menurut Iskandar sangat penting agar tidak ada yang dilanggar.

Baca Juga  Aksi Pertama Tak Digubris, Nelayan - Mahasiswa Bakal Gelar Aksi Jilid II di Mapolda Babel

“Atau ada hal- hal lain yang berkenaan dengan hukum, maka kami bisa minta pendapat hukum dengan, biar kita bisa merasa nyaman dan aman dalam
bertugas,” kata Iskandar.

Iskandar berharap kerjasama ini dapat meningkatkan kinerja DPRD Bangka.

Sementara Kajari Futin mengatakan nota kesepemahaman ini sebagai upaya preventif dan kuratif dalam menciptakan sinergitas serta kolaborasi antara legislatif dengan yudikatif.

“Setelah MoU tentu akan ada tindaklanjutnya yakni semacam perjajian kerjasama kedua belah pihak, ini sangat bagus,” kata Futin.

Baca Juga  Pemkab Bangka Raih Penghargaan Anugerah Revolusi Mental Terbaik di Indonesia 2022

Adapun sejumlah poin yang tertuang dalam MoU antara lain:

a. Pemberian Bantuan Hukum oleh Jaksa
Pengacara Negara (JPN) dalam perkara
Perdata maupun Tata Usaha Negara untuk
mewakili PIHAK KESATU berdasarkan
suarat kuasa khusus

Baik sebagai penggugat maupun sebagai tergugat yang dilakukan secara litigasi
maupun non litigasi.

b. Pemberian pertimbangan hukum oleh
Jaksa Pengacara Negara (JPN) dengan
memberikan Pendapat Hukum (Legal
Opinion/LO) dan/atau Pendampingan
Hukum (Legal Assistance/LA) di bidang
Perdata dan Tata Usaha Negara dan/atau
Audit Hukum (Legal Audit) di bidang
hukum Perdata.

Baca Juga  Bawaslu Bangka Sosialisasi Produk Hukum

c. Tindakan Hukum Lain, yaitu pemberian
layanan oleh Jaksa Pengacara Negara
(JPN) di luar penegakan hukum, bantuan.
Hukum, pelayanan hukum, dan
pertimbangan hukum dalam rangka
menyelamatkan dan memulihkan
keuangan/kekayaan Negara serta
menegakkan kewibawaan pemerintah
melalui negosiasi, mediasi dan fasilitasi.

d. Peningkatan kompetensi sumber daya
manusia termasuk melalui pelatihan
bersama, seminar, sosialiasi, magang dan
penyediaan narasumber.

e. Kerja sama lain dalam rangka mitigasi
resiko hukum, termasuk pencegahan
tindak pidana korupsi.

Hadir Wakil Bupati Bangka, Syahbudin, Forkopimda, Kepala Dinas, Camat dan Lurah. (*/fh)

 

 

LEAVE A REPLY